Umdatul Ahkam Hadits-16

admin

Kajian Umdatul Ahkam
Hadist ke-16

Anas bin Malik radhiyallahu anhu berkata :

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم َيَدْخُلُ الْخَلَاءَ فَأَحْمِلُ أَنَا وَغُلَامٌ إِدَاوَةً مِنْ مَاءٍ وَعَنَزَةً يَسْتَنْجِي بِالْمَاءِتَابَعَهُ

“Rasulullah shallallahu alaihi wasallam masuk ke dalam WC untuk buang hajat, lalu aku dan seorang teman sebaya denganku membawakan bejana berisi air yang terbuat dari kulit dan sebatang kayu (tongkat) untuk beliau, Nabi beristinja’ (bersuci) dengan air itu.”

[HR. Bukhori 152 dan Muslim 271]

Faidah :
1. Boleh bersuci cukup dengan air saja dan ini lebih utama dari sekedar menggunakan batu karena air lebih dapat membersihkan. Akan tetapi, lebih utama menggunakan keduanya, yaitu dengan cara mendahulukan batu kemudian air, sehingga tercapai kebersihan yang sempurna

Nawawi menuturkan, “Pendapat jumhur ulama, salaf, halaf dan yang telah menjadi ijma’ para mufti dari penjuru dunia bahwa yang paling utama adalah menggabungkan antara air dan batu. Menggunakan batu terlebih dahulu untuk mengurangi najis dan meminimalisir bersentuhan langsung dengan tangan, kemudian menggunakan air. Akan tetapi, jika hendak mencukupkan dengan salah satunya, boleh memilih sesuai yang dikehendakinya. Baik mendapatkan yang lainnya atau tidak. Namun ketika mencukupkan dengan salah satunya, maka air lebih utama dari batu.”

2. Seorang muslim perlu menyiapkan alat bersuci ketika buang hajat agar tidak mendorongnya berdiri sehingga menyebabkan tersingkap.

3. Menjaga diri agar tidak terlihat oleh seorang pun, karena melihat aurat diharamkan. Oleh karena itu, hendaknya ia mendekat ke tanah dan mengenakan pakaian yang bisa menutupi.

4. Boleh meminta bantuan anak kecil meski mereka bukan budak.

Materi Kajian Umdatul Ahkam
Pemateri Ustadz Abu Hanan Abdullah Amir Maretan
Tempat Masjid Besar Kaum Ujung Berung Bandung
Waktu 24 Agustus 2019
Penyelenggara FKII / Yayasan Daar Al Atsar Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Umdatul Ahkam Hadits-17

Kajian Umdatul Ahkam Hadist ke-17 Dari Abdullah bin Abu Qatadah radhiyallahu anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda : إِذَا شَرِبَ أَحَدُكُمْ فَلَا يَتَنَفَّسْ فِي الْإِنَاءِ وَإِذَا أَتَى الْخَلَاءَ فَلَا يَمَسَّ ذَكَرَهُ بِيَمِينِهِ وَلَا يَتَمَسَّحْ بِيَمِينِهِ “Jika salah seorang dari kalian minum, maka janganlah ia bernafas dalam gelas. Dan […]
kajian salafi bandung